top down
CLICK TITLE TO READ MORE/AYO GABUNG DI BISNIS ONLINE 100%GRATIS SILAHKAN CLICK BENER DI ATAS

30 Mei 2011

as-Syahid Wa Tabi'


BAB I
PENDAHULUAN
Dalam ilmu musthalah hadis, dikenal sebuah istilah yang bernama I’tibar. I’tibar ialah suatu cara untuk mencari Hadis Syahid dan Hadis Tabi’ dengan jalan mengobservasi rawi yang sama antara sebuah hadis dengan hadis lain, atau mengenai suatu matan hadis yang bersesuaian atau menguatkan terhadap matan hadis yang lain.
Istilah Hadis Syahid dan Hadis Tabi’ sulit kita temukan pada daftar isi suatu buku, baik yang berbahasa indonesia maupun yang berbahasa arab, karena pada daftar isi suatu buku, lebih banyak menggunakan istilah Isytisyhad dan Mutaba’ah, atau menggunakan istilah Mutaba’at dan Syawahid dari pada menggunakan istilah Syahid dan Tabi’. Walaupun sebagian buku menggunakan istilah Mutabi’ dan Syahid, namun kedua istilah ini didahului oleh istilah I’tibar yang semua itu membuat kita kerepotan untuk mencari penjelasan tentang dua istilah ini dalam ilmu hadis.
Oleh karena itu, mengenai apa, ada berapa, dan bagaimana, serta apa peranan kedua istilah hadis ini, akan dijelaskan oleh penulis pada bab II atau pada pembahasan dalam makalah singkat ini. Di samping itu, untuk lebih memperjelas dan memperdalam pengetahuan kita mengenai seluk-beluk dua istilah yang mungkin jarang kita dengar ini, penulis akan mencantumkan contoh-contoh keduanya untuk lebih mudah memahaminya.
Semoga apa yang kami tulis ini dapat bermanfaat bagi teman-teman,  atau bagi siapa saja yang kebetulan membaca tulisan dalam makalah ini, penulis hanyalah manusia yang lemah yang sangat jauh dari kesempurnaan, karena itu, penulis sangat berterima kasih apabila ada kritik, saran, atau apa saja yang berkaitan dengan makalah ini, lebih-lebih kami mohon bimbingan dari dosen pembimbing mata kuliah ini,  yaitu beliau Drs. M. Damanhuri, M.A.





BAB II
PEMBAHASAN
A.      Al-Syahid
Secara etimologi, kata syahid merupakan bentuk isim fa’il yang diderivasi dari fi’il madhi syahida. Sedangkan arti dari syahid dalam kamus berbahasa arab adalah orang yang menginformasikan apa yang disaksikannya (saksi), atau juga bisa mempunyai arti lisan.[1] Dalam kamus Lisan al-Arab dijelaskan bahwa Syahid juga mempunyai arti orang alim yang menjelaskan apa yang diketahuinya, disamping itu, juga mempunyai arti orang yang hadir.[2]
Sedangkan pengertian secara terminologi, banyak ulama yang mendefinisikannya, di antaranya:
المشارك في اللفظ أو المعنى مع عدم الاتحاد في الصحابي[3]
الحديث الذي يشارك فيه رواته رواة الحديث الفرد لفظا ومعنى أو معنى فقط مع الاختلاف في الصحابي[4]
ما وافق راو راويه عن صحابي آخر بمتن يشبهه في اللفظ والمعنى جميعا او في المعنى فقط[5]
Dari definisi-definisi yang diberikan oleh para ulama hadis di atas,  dapat disimpulkan, bahwa ternyata, definisi tersebut mempunyai arti yang sama, hanya berbeda dalam hal redaksinya saja. Jadi, definisi hadis al-Syahid adalah hadis yang matannya ada kesamaan secara lafal atau makna dengan hadis lain (hadis gharib) dan sanad sahabat dari kedua hadis tersebut berbeda.
Dari pengertian atau definisi Hadis Syahid di atas, maka dapat disimpulkan, bahwa Hadis al-Syahid ini terbagi menjadi dua, yaitu:
1.      Al-Syahid al-Lafdzi
Hadis al-Syahid al-Lafdzi adalah hadis yang menguatkan matan hadis lain secara lafal[6], contohnya:
أخبرنا مالك عن عبد الله بن دينار عن ابن عمر أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال " الشهر تسع وعشرون لا تصوموا حتى تروا الهلال ولا تفطروا حتى تروه فإن غم عليكم فأكملوا العدة ثلاثين (رواه الشافعي في الأم)[7]
                        Hadis ini, menurut sebagian ulama hadis dikelompokkan ke dalam hadis gharib, karena Malikiyah sendiri meriwayatkan hadis tersebut dengan menggunakan lafal "فإن غم عليكم فاقدروا له ". Namun setelah melakukan penelitian, ternyata hadis tersebut banyak ditemukan pula dengan menggunakan sanad lain seperti hadis berikut:
أخبرنا محمد بن عبد الله بن يزيد قال حدثنا سفيان عن عمرو بن دينار عن محمد بن حنين عن بن عباس قال عجبت ممن يتقدم الشهر وقد قال رسول الله صلى الله عليه و سلم  إذا رأيتم الهلال فصوموا وإذا رأيتموه فأفطروا فإن غم عليكم فأكملوا العدة ثلاثين (رواه النسائي)[8]
Yang menjadi titik tekan dalam contoh ini adalah lafal فإن غم عليكم فأكملوا العدة ثلاثين, karena lafal tersebut termuat juga dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Syafi’i dalam kitab al-Umm, sehingga hadis yang kedua ini disebut dengan hadis al-Syahid al-Lafdzi.
2.      Al-Syahid al-Maknawi
Hadis al-Syahid al-Maknawi adalah hadis yang menguatkan matan hadis lain dalam maknanya,[9] Contohnya:
حدثنا آدم حدثنا شعبة حدثنا محمد بن زياد قال سمعت أبا هريرة رضي الله عنه يقول : قال النبي صلى الله عليه و سلم أو قال قال أبو القاسم صلى الله عليه و سلم ( صوموا لرؤيته وأفطروا لرؤيته فإن غبي عليكم فأكملوا عدة شعبان ثلاثين ) (رواه البخاري).[10]
Matan hadis ini, menguatkan matan hadis yang diriwayatkan oleh Imam Syafi’i di atas, dari segi maknanya, karena kedua matan hadis tersebut mempunyai pengertian yang sama, sehingga hadis ini disebut dengan hadis al-Syahid al-Maknawi.
B.       Al-Tabi’
Kata Tabi’ dalam kajian ilmu bahasa, juga merupakan bentuk isim fa’il yang diderivasi dari fi’il madhi taba’a. Kata Tabi’ ini secara bahasa mempunyai arti pengikut, pembantu dan golongan jin laki-laki.[11] Dan dalam istilah lain, kata Tabi’ ini juga dikenal dengan sebutan Mutabi’ dan Mutaba’ah.
Sedangkan secara terminologi, para ulama juga mendefinisikannya dengan berbagai redaksi, di antaranya adalah:
الحديث الذي يشارك فيه رواته رواة الحديث الفرد لفظا ومعنى أو معنى فقط مع الاتحاد  في الصحابي[12]
ما شارك حديثا آخر في اللفظ او المعنى مع الاتحاد في الصحابي[13]
ما وافق راويه راو آخر ممن يصلح أن يخرج حديثه فرواه عن شيخه أو من فوقه بلفظ مقارب[14]
Dari beberapa definisi para ulama tersebut dapat disimpulkan bahwa hadis al-Tabi’ adalah hadis yang matannya ada kesamaan secara lafal atau makna dengan dengan hadis lain (hadis gharib) dan sanad sahabat dari kedua hadis tersebut sama.
                        Hadis tabi’ ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu:
1.      Tabi’ Tam
Tabi’ Tam adalah hadis yang ada kesamaan dengan hadis lain dari segi sanad mulai dari awal sampai akhir sanadnya dan matannya pun ada kesamaan dengan matan hadis tersebut, baik secara lafal maupun secara makna. Contohnya:
حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ حَدَّثَنَا مَالِكٌ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الشَّهْرُ تِسْعٌ وَعِشْرُونَ لَيْلَةً فَلَا تَصُومُوا حَتَّى تَرَوْهُ فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَأَكْمِلُوا الْعِدَّةَ ثَلَاثِينَ (رواه البخاري)[15]
Sanad hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari ini ternyata mempunyai kesamaan dengan hadis yang diriwayatkan oleh al-Syafi’i mulai dari awal sanad sampai akhir sanadnya. Oleh karena itu, hadis ini disebut dengan hadis al-Tabi’ Tam.
2.      Tabi’ Qashir
Tabi’ Qashir adalah hadis yang ada kesamaan dengan hadis lain dari sisi sanadnya namun hanya sanad sahabatnya saja, dan matannya pun ada kesamaan secara lafal atau makna dengan matan hadis tersebut,[16] contohnya:
حدثنا ابن نمير حدثنا أبي حدثنا عبيدالله بهذا الإسناد[17] وقال فإن غم عليكم فاقدروا ثلاثين نحو حديث أبي أسامة (رواه مسلم)[18]
Sanad sahabat dari hadis ini, sama dengan hadis yang diriwayatkan oleh Imam Syafi’i di atas, yaitu Ibn Umar. Namun dari awal sanadnya tidak ada kesamaan. Karena itu hadis ini disebut dengan hadis al-Tabi’ Qashir.

C.       Peranan al-Syahid Dalam Analisis Kuantitas Sanad
Syahid sangat diperlukan dalam proses penelitian hadis, untuk menguatkan posisi suatu hadis dalam segi kuantitasnya. Sebuah hadis yang pada mulanya gharib (hanya diriwayatkan oleh seorang rawi) dapat naik tingkatannya menjadi hadis 'aziz, hadis masyhur atau bahkan hadis mutawatir bila ada syahid.
Contohnya seperti hadis yang diriwayatkan oleh Al-Syafi’i di atas. Pada mulanya Imam Syafi'i dianggap sendirian di dalam meriwayatkan hadis tersebut. Oleh karena itu, hadits tersebut dikatakan ghorib. Akan tetapi, kemudian ditemukan hadits yang diriwayatkan oleh al-Nasa'i dari Muhammad Ibnu Hunain dari Ibnu Abbas, maka keghoriban hadis tersebut secara otomatis menjadi hilang.
D.      Peranan al-Tabi’ Dalam Analisis Kualitas Sanad
Sedangkan posisi Hadis Tabi’ dalam sebuah hadis sangat berpengaruh pada kualitas hadis itu sendiri. Karena ketika ada sebuah hadits yang dinilai dari segi sanad memiliki kekurangan, maka akan menyebabkan hadis tersebut tidak bisa mencapai derajat shahih atau hasan. Akan tetapi, ketika ditemukan hadis yang sama dari jalur lain, maka posisi hadis yang pertama bisa kuat dan bisa naik menjadi hadis sahih li ghairihi (apabila pertamanya ia hasan li dzatihi) berkat dukungan dari sanad lain tersebut. Hal ini karena substansi matannya dijustifikasi oleh faktor eksternal. Dan kekurangan pada salah satu perawi dapat dihilangkan dengan adanya bukti berupa hadis yang sama dan diriwayatkan dengan jalur yang berbeda.
Contoh kasusnya adalah hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Syafi’i di atas. Hadis ini dinilai gharib karena diduga hanya diriwayatkan oleh Syafi’i dari Malik. Akan tetapi ditemukan hadits lain yang sama yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Maslamah al-Qa’nabi dengan sanad yang sama. Sehingga, seandainya hadis Imam Syafi’i tersebut hasan, maka dapat naik tingkatan menjadi sahih li ghairihi. Dan kalaupun hadits tersebut dla’if, maka dapat terangkat menjadi hasan li ghairihi.
BAB III
KESIMPULAN
Definisi hadis al-Syahid secara terminologi adalah hadis yang matannya ada kesamaan secara lafal atau makna dengan hadis lain (hadis gharib) dan sanad sahabat dari kedua hadis tersebut berbeda. Dari pengertian ini, maka dapat disimpulkan bahwa hadis al-syahid ini terbagi menjadi dua, yaitu:
3.      Al-Syahid al-Lafdzi
Hadis al-Syahid al-Lafdzi adalah hadis yang menguatkan matan hadis lain secara lafal.
4.      Al-Syahid al-Maknawi
Hadis al-Syahid al-Maknawi adalah hadis yang menguatkan matan hadis lain dalam maknanya.
Sedangkan Hadis al-Tabi’ adalah hadis yang matannya ada kesamaan secara lafal atau makna dengan dengan hadis lain (hadis gharib) dan sanad sahabat dari kedua hadis tersebut sama.            Hadis tabi’ ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu:
3.      Tabi’ Tam
Tabi’ Tam adalah hadis yang ada kesamaan dengan hadis lain dari segi sanad mulai dari awal sampai akhir sanadnya dan matannya pun ada kesamaan dengan matan hadis tersebut, baik secara lafal maupun secara makna.
4.      Tabi’ Qashir
Tabi’ Qashir adalah hadis yang ada kesamaan dengan hadis lain dari sisi sanadnya namun hanya sanad sahabatnya saja, dan matannya pun ada kesamaan secara lafal atau makna dengan matan hadis tersebut.
Syahid sangat diperlukan dalam proses penelitian hadis, untuk menguatkan posisi suatu hadis dalam segi kuantitasnya. Sedangkan posisi Hadis Tabi’ dalam sebuah hadis sangat berpengaruh pada kualitas hadis itu sendiri.


DAFTAR PUSTAKA
Al-Munjid fi al-Lughah wa al-A’lam, (Beirut: Dar al-Masyriq, 2002)
Ibn Mandzur, Lisan al-Arab, (Beirut: Dar Shadir, 1997)
Muhammad ibn Alwi al-Maliki, al-Minhal al-Latif fi Ushul al-Hadis al-Syarif, (t. t., Jami’ al-Huquq Mahfudzah, 1990)
Mahmud Tahhan, Taisir Musthalah al-Hadits, (Sankapura: al-Haramain, t.t.)
Ahmad ibn Syu’aib al-Nasa’i, Sunan al-Nasa’i, jil. 4. cd software maktabah syamilah, (Halb: Maktab al-Mathbu’at al-Islamiyah, 1986)
Subhi al-Shalih, Ulum al-Hadits wa Musthalahuhu, (Beirut: Dar al-Ilmi, 1997)
Muhammad ibn Idris al-Syafi’i, al-Umm, jil. II, Cd Software Maktabah Syamilah,
Muhammad ibn Isma’il al-Bukhari, Shahih al-Bukhari,  Jil. II, Cd Software Maktabah Syamilah, (Beirut: Dar Ibn Katsir,1987)
Muhammad ibn Isma’il al-Bukhari, Shahih al-Bukhari, (Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyah, 2005)
Imam Muslim, Shahih Muslim bi Syarh al-Nawawi, (Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyah, 1983)



[1] Al-Munjid fi al-Lughah wa al-A’lam, (Beirut: Dar al-Masyriq, 2002), hal. 406.
[2] Ibn Mandzur, Lisan al-Arab, (Beirut: Dar Shadir, 1997), hal. 240.
[3] Muhammad ibn Alwi al-Maliki, al-Minhal al-Latif fi Ushul al-Hadis al-Syarif, (t. t., Jami’ al-Huquq Mahfudzah, 1990), hal. 132.
[4] Mahmud Tahhan, Taisir Musthalah al-Hadits, (Sankapura: al-Haramain, t.t.), hal. 141.
[5] Subhi al-Shalih, Ulum al-Hadits wa Musthalahuhu, (Beirut: Dar al-Ilmi, 1997), hal. 241.
[6] Ibid, hal. 242.
[7] Muhammad ibn Idris al-Syafi’i, al-Umm, jil. II, Cd Software Maktabah Syamilah, hal. 103.
[8] Ahmad ibn Syu’aib al-Nasa’i, Sunan al-Nasa’i, Jil. 4. cd software maktabah syamilah, (Halb: Maktab al-Mathbu’at al-Islamiyah, 1986) hal. 135.
[9] Subhi al-Shalih, Loc. Cit.
[10] Muhammad ibn Isma’il al-Bukhari, Shahih al-Bukhari,  Jil. II, Cd Software Maktabah Syamilah, (Beirut: Dar Ibn Katsir,1987), hal. 674.
[11] Al-Munjid fi al-Lughah wa al-A’lam, Op. Cit., hal. 59.
[12] Mahmud Tahhan, Loc. Cit.
[13] Muhammad ibn Alwi al-Maliki, Loc. Cit.
[14] Subhi al-Shalih, Loc. Cit.
[15] Muhammad ibn Isma’il al-Bukhari, Shahih al-Bukhari, (Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyah, 2005), hal. 629.
[16] Muhammad ibn Alwi al-Maliki, Loc. Cit.
[17] أي عن نافع عن ابن عمر رضى الله عنهما ان رسول الله صلى الله عليه وسلم ذكر رمضان فضرب بيديه فقال الشهر هكذا وهكذا وهكذا (ثم عقد ابهامه في الثالثة) فصوموا لرؤيته وافطروا لرؤيته
[18] Imam Muslim, Shahih Muslim bi Syarh al-Nawawi, (Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyah, 1983), hal. 190.

0 komentar:

Poskan Komentar

berilah komentar yang saling mendukung saling menghormati sesama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Posting Terbaruku

Jika Artikel Atau Apa Yang Ada Di Blog Ini Bermanfaat Bagi Anda Jangan Lupa Komentarnya!! Di Bawah Ini Atau Di Buku Tamu Yang Ada Di Samping Kanan, Demi kemajuan Blog Ini

Buku Tamu Facebook

SELAMAT DATANG DI BLOG SHERING ILMU JANGAN LUPA KOMENTAR ANDA DI SINI!!
Widget by: Facebook Develop by:http://wwwsaidahmad.blogspot.com/

Entri Populer